Sunday, January 3, 2010

Kerisauan Seorang Ibu (ketika anak berada di asrama)

 
Menjadi harapan seorang ibu agar anaknya mencapai prestasi cemerlang dalam peperiksaan awam dan seterusnya dapat melanjutkan pelajaran di institusi pengajian yang lebih baik.  Saya menggalakkan anak-anak saya supaya berusaha sendiri untuk mencapai prestasi cemerlang, tanpa menghantar mereka ke pusat-pusat tuition   Saya yakin tunjuk ajar yang diberikan oleh guru-guru di sekolah sudah mencukupi.  Anak-anak hanya perlu didisiplinkan untuk banyak mentelaah dan membuat latihan supaya dapat memahirkan diri menjawab soalan-soalan peperiksaan. 

Selepas UPSR, dua anak lelaki dan seorang anak perempuan saya berjaya memasuki Tingkatan 1 di Sekolah Berasrama Penuh.  Sebelum itu, abangnya berjaya masuk ke Tingkatan 4 di Sekolah Menengah Teknik selepas PMR.  Hati ibu tentulah gembira dan merasa bangga apabila anak dapat masuk ke sekolah berasrama penuh yang mana kemudahannya jauh lebih baik dari sekolah menengah biasa.

Itu adalah merupakan kejayaan awal anak dalam bidang akademik yang menjadi motivasi kepada dirinya dan seterusnya mungkin mempengaruhi pencapaian akan datang dalam pelajaran. Dalam pada itu, hati ibu juga risau kerana anak terpaksa tinggal berjauhan dari keluarga dan terpaksa menguruskan sendiri kehidupannya di asrama mengikut peraturan-peraturan yang telah ditetapkan oleh pihak sekolah.  Ibu juga risaukan anak sama ada pandai menyesuaikan diri dengan kehidupan asrama, dengan rakan-rakannya, dengan makanan asrama dan dengan jadual asrama yang ditetapkan.

Kena Buli

Tidak dapat dinafikan terdapat budaya membuli di asrama dari sejak dahulu lagi dan pihak sekolah tidak dapat membendung perkara ini. Yang berbeza mungkin tahap seriusnya membuli itu, sama ada lebih teruk dan ketara antara satu sekolah berbanding dengan sekolah lain. Untuk mengatasi budaya membuli, ada sekolah yang mengadakan sesi suai kenal antara senior dan junior dengan mengaturkan program-program tertentu. Ini hanyalah program orientasi yang terancang kepada pelajar-pelajar baru bagi membiasakan diri mereka dengan kehidupan di asrama.

Namun hakikat senior membuli junior tetap berlaku di asrama secara sembunyi-sembunyi di luar program yang diaturkan.  Perkara ini saya alami sendiri ketika pernah tinggal di asrama, dan begitu juga menurut cerita anak-anak saya. Alasan senior adalah supaya junior menghormati mereka, tidak berlagak sombong dan bersedia melakukan apa yang disuruh.

Kerisauan ibu bertambah apabila kerap terbaca dalam akhbar tentang kes-kes buli di asrama oleh pelajar senior terhadap pelajar baru sehingga ada yang cedera.  Setiap kali mendapat panggilan telifon daripada anak di asrama, ibu merasa gementar takut-takut sesuatu yang buruk terjadi kepada anak, atau anak merayu tidak mahu lagi tinggal di asrama kerana tidak tahan diejek, dibuli, dan didera secara emosi oleh rakan-rakannya.

Anak saya pernah menangis-nangis minta keluar dari asrama kerana tidak tahan rasa tertekan kerana diejek oleh kawan-kawan dengan kata-kata yang tidak disukainya.  Saya menasihatinya supaya bersabar, beruasaha berbuat baik denagn rakannya dan kalau perlu melaporkan kepada warden asrama, guru disiplin atau guru kaunseling di sekolah. 


Rasa Tertekan/Terdera Emosi
  
Anak-anak di asrama mungkin juga merasa terdera emosi mereka disebabkan jadual ketat, kena bangun awal pagi, berebut bilik air dan perlu mengutamakan senior, tempat tak selesa, makanan tak sesuai, kena basuh baju/stoking sendiri, stereka baju sendiri dan kadang kala diminta/dibuli oleh senior supaya menstereka baju mereka, pakaian selalu hilang/kena curi dan pelbagai sebab lagi.

Anak saudara saya pernah merayu kepada ibu bapanya hendak keluar dari asrama kerana tertekan, rasa tidak adil diperlakukan, walau pun dah berada di hadapan barisan ketika beratur untuk menggunakan bilik air tetapi keutamaan perlu diberi kepada senior yang tiba-tiba muncul.

Mereka mungkin juga rasa tertekan kerana tidak dapat bersaing dengan rakan-rakan lain dalam pelajaran di sekolah.  Ada anak yang cepat dapat menyesuaikan diri dengan jadual asrama, cekap, cepat bertindak/bergerak, manakala ada yang lambat, lembap dan tidak dapat menguruskan diri dan pelajaran mereka dengan baik.  Bagi yang ketinggalan ini tentulah rasa tertekan, terutama apabila ia tidak dapat menyaingi rakan-rakan lain yang mendapat prestasi baik dalam ujian bulanan.  Anak ini memerlukan sedikit masa untuk menyesuaikan diri dengan keadaan kehidupan di asrama. 

Minta Dilawati

Anak-anak minta dilawati setiap minggu kalau tidak dapat pulang ke rumah, barangkali rindukan ahli keluarga  Ada-ada saja barang atau keperluan yang diminta. Ibu akan datang ke asrama dengan membawa pelbagai pesanan/bekalan terutama makanan kegemaran anak dan berkelahlah sekeluarga di kawasan asrama. Saat-saat pertemuan itu digunakan untuk melepaskan rasa rindu pada anak, mengambil tahu tentang pembelajaran anak, serta mendengar keluhan dan pelbagai aduan mereka.

Kadang kala semasa pulang ke rumah pada hujung minggu, anak sengaja tidak membawa sebahagian  keperluannya supaya dapat dijadikan alasan tertinggal sesuatu dan meminta ibu menghantarnya pada hujung minggu berikutnya. Dengan itu dapatlah mereka berjumpa keluarga setiap minggu.

Malas Cuci Pakaian

Anak-anak di asrama kadang kala minta si ibu mengambil pakaian kotor mereka dan membawanya semula pakaian bersih pada minggu berikutnya. Alasannya kerana tidak sempat atau tiada masa nak mencuci pakaian.  Begitulah anak-anak sekarang, telah terbiasa dengan kesenangan di rumah. Kebiasannya tugas ini dilakukan sama ada oleh ibu atau pembantu rumah, jadi ada rasa malas atau tidak dapat menghadapi kesusahan menguruskan sendiri pakaian mereka ketika di asrama.

Makanan Asrama Tidak Sesuai

Satu perkara lagi yang menjadi kerisauan ibu adalah makanan asrama tidak dapat memenuhi selera dan cita rasa anak.  Kerenah anak yang memilih makanan terbawa-bawa ke asrama.  Sama ada menu yang disediakan di asrama sememangnya tidak disukai (di rumah juga tidak makan makanan itu) atau tidak puas makan kerana makanan yang disediakan tidak sedap atau portionnya tidak mencukupi. Anak-anak remaja masih di peringkat pembesaran sememangnya makan banyak dan berulang-ulang.  Kebebasan ini tiada di asrama, tidak sebagaimana di rumah boleh mengulang-ulang makan ap saja yang diinginkan.

Salah seorang anak saya tidak makan makanan pedas, asal masakan itu berwarna merah walaupun kerana banyak tomato, ia tidak akan memakannya. Makanan biasa baginya adalah ayam goreng dan sup. Hal ini merisaukan saya kerana tentunya agak susah  baginya menyesuaikan diri dengan makanan di asrama yang kerap menghidangkan masakan bercili dan asam pedas.

Manakala seorang lagi anak saya tidak suka makan ikan, apatah lagi bila ikan cencaru (ikan jeket, istilah anak saya) atau ikan kembung (ikan termenung) yang tidak segar dan berbau hanyir kerap dihidangkan di asrama sekolah.  Fobea kepada kedua-dua jenis ikan ini menyebabkan anak saya merungut-rungut jika turut sama dihidangkan di rumah.

Ada kalanya mereka tertunggu-tunggu hari menu istimewa yang menjadi kegemaran dihidangkan, umpamanya menu nasi minyak dan kurma ayam. Biasanya, pihak pengurusan asrama menetapkan sekali seminggu menu istimewa ini dihidangkan. 

Manakala pada hari-hari lain, jika menu tidak sesuai dengan selera, mereka akan memilih alternatif makan di kantin sekolah. Si ibu terpaksalah menyediakan wang saku tambahan kepada anak setiap minggu untuk tujuan ini. Cuba bayangkan jika bukan anak saya seorang yang berbuat demikian, betapa banyak pembaziran berlaku disebabkan oleh makanan yang tidak berkualiti di asrama.

Ibu bapa dikehendaki membayar sejumlah yuran untuk makanan di asrama, manakala kerajaan juga mengeluarkan perbelanjaan untuk subsidi makanan tersebut, sedangkan tidak semua pelajar memakannya.  Saya tidak pasti, kalau ramai pelajar yang tidak makan, maka pada hari-hari tertentu pasti banyak berlebihan makanan, adakah makanan itu dibakul sampahkan?  Alangkah baiknya jika pihak pengurusan asrama memastikan makanan yang berkualiti disediakan dan menunya pula bersesuaian dengan selera pelajar supaya tiada berlaku pembaziran makanan.

Kehilangan Pakaian

Setiap kali cuti penggal, ibu bapa terpaksa membeli pakaian baru untuk anak yang tinggal di asrama, terutama pakaian dalam dan pakaian sekolah, sama ada kemeja, t-shirt sukan, seluar, atau tudung putih untuk anak perempuan.   Kadang kala tak sempat cuti penggal pun, dua minggu selepas persekolahan dibuka, anak mengadu dah kehilangan pakaian atau alat tulis.

Saya tak tahu dan tak faham, adakah ini fenomena biasa di asrama sekolah, yakni berlaku kecurian, dan kalau memang berlaku, kenapa pihak sekolah tidak membendungnya.  Atau mungkin juga kecuaian anak-anak yang tidak tahu menjaga harta benda sendiri, sebab mudah diganti oleh ibu bapa.  Menurut kata anak saya, ada jenis pelajar yang meminjam terus pakaian rakan lain dan tidak memulangkanya, terutama t-shirt berjenama dan seluar sukan kerana sukakan pakaian itu dan menganggap tidak mengapa berkongsi pakaian dengan rakannya.

Menurut kata guru penyelia asrama yang saya kenali, kadang kala pakaian anak-anak di asrama itu tidak hilang atau dicuri, tetapi jatuh ke tanah ketika dijemuran, pasti mereka tidak akan mengambilnya kerana perlu dibasuh semula, dan ada yang merasa terhina mengambilnya semula (ego anak-anak). Pihak pengurusan asrama pernah mengumpulnya dan menghantar kepada dobi untuk membersihkannya, tetapi tiada siapa yang datang menuntutnya semula. Mungkin ada benarnya, kerana setiap kali saya ke asrama menemui anak saya, memang saya lihat berlonggok-longgok pakaian yang jatuh ketanah dari jemuran tidak diambil oleh pelajar asrama. 

Itulah yang merisaukan saya, adakah anak saya membohongi saya kerana hendak menyelamatkan diri, takut dimarahi kerana membiarkan berlaku pembaziran {pakaiannya yang jatuh tidak diambil dari jemuran) tetapi dikatakan hilang diambil oleh rakannya. Saya katakan tidak larat mengeluarkan belanja berulang-ulang membeli pakaian dan alat tulis ganti dalam tempoh masa yang singkat.  Namun, kalau betul pakaian/alat tulisnya benar-benar diambil oleh rakan.yang memerlukannya, maka berniat sedekah sajalah, semoga Allah menggantikan dengan rezeki yang lebih baik. 

Walau bagaimana pun, perkara ini telah pun berlalu, saya berdoa agar anak saya tidak membohongi saya dan sentiasa bercakap benar walaupun mengenai perkara/perbuatannya yang salah.  Itu adalah kesalahan yang biasa dilakukan semasa hidup.  Semoga Allah mengampuni dosa-dosa saya, ibu bapa saya dan anak-anak saya serta semua umat Islam lain.


2 comments:

  1. saya rasa begitu tertekan ketika duduk di asrama .. saya sungguh sedih .. walaupun masih belum dibuli tetapi perasaan takut itu tetap ada..

    ReplyDelete
  2. takut kerana tiada ilmu dan persediaan..tiada kene perkara syirik, tahyul, khurafat..Allah maha kuasa..yg ada hanya Allah..sekadar membantu..jazakallah

    https://www.facebook.com/groups/pasungbumi

    ReplyDelete